Ketawa Pengubat Duka

>> Jumaat, Disember 11, 2009


MENJERIT BERSAMA

Lima orang budak sedang bermain ditepi sungai..
tiba-tiba salah seorang dari mereka terjatuh kedalam sungai sedangkan mereka semua tidak pandai berenang.. Lalu salah seorang dari budak-budak itu menjerit.."Tolong, Tolong"
Disebabkan jeritan itu sangat perlahan dan tidak didengari oleh orang lain.. lalu salah seorang budak lain
berkata.."Mungkin lebih baik kalau kita semua menjerit Bersama" "Ya.. Idea yang sangat bagus" jawab rakannya yang lain.. dan mereka semua mula menjerit "Bersama ! Bersama!"   


BAYI JEPUN
Herman : "Saya dengar anda suami-isteri sedang mengikuti kursus bahasa jepun.. kenapa?"

Jamri : "Kami baru sahaja mengambil seorang bayi Jepun yang berusia sebulan itu dari rumah anak yatim sebagai anak angkat kami... Jadi kami bimbang bila sudah besar nanti dia akan
bercakap dalam bahasa Jepun dengan kami"

MENU RESTORAN ITALI
Seorang pemuda membawa teman wanitanya ke sebuah restoran Itali yang sangat terkenal. Dia sendiri pun belum pernah masuk sebelum ini.. tapi demi mengambil hati teman wanitanya.. dia memberanikan diri untuk makan di restoran itu... Setelah mereka duduk dan memakan anggur yang disajikan.. si lelaki mengambil menu... Kerana bingung melihat nama-nama aneh masakan Itali.. dia memilih sembarangan... "Waiter.. bawakan kami makanan Giuseppe Spomdalucci untuk 2 orang" kata lelaki tadi..
"Maaf.. encik" jawab waiter "Itu nama pemilik restoran ini"

KULIAH
Seorang professor sedang memberikan kuliah pada 300 orang muridnya di sebuah universiti. Kata professor "Kalau anda tidak berminat dengan kuliah yang saya berikan, anda boleh keluar pada bila-bila masa". Semasa kuliah berjalan selama 30 minit sedikit demi sedikit penuntut di kuliah tersebut keluar sehingga hanya tinggal seorang saja yang tinggal. Setelah professor menghabiskan kuliahnya professor berkata, "Terima kasih kerana sudi mendengar kuliah saya." "Tidak mengapa tuan, sayakan driver tuan" balas orang itu.

ANAK YANG BAIK
Dua orang wanita yang sudah lama tidak berhubung akhirnya bertemu di sebuah pasar.. Mereka masing-masing bercerita tentang keluarganya....
Wanita 1: "Aku ada seorang anak lelaki yang kelakuannya sangat sempurna"
Wanita 2: "Apakah dia merokok?"
Wanita 1: "Oh, tidak!...tidak sama sekali!"
Wanita 2: "Dia kekadang minum bir?"
Wanita 1: "Oh, tidak! Dia anak yang baik-baik"
Wanita 2: "Dia kuat bersosial... dan selalu pulang larut malam ke rumah?"
Wanita 1: "Tidak pernah sama sekali! Namanya juga anak terbaik dalam keluarga"
Wanita 2: "Wah, nampaknya dia betul-betul anak lelaki yang sempurna, berapa usianya?"
Wanita 1: "Minggu depan akan genap usianya enam bulan!"

AKUI DIRI
Seorang profesor melangkah penuh bergaya menuju ke bilik kuliahnya. Dia hendak menguji pelajarnya mengenai kelemahan diri. Dia bertanya, "Siapa yang merasakan dirinya bodoh, sila berdiri". Semua pelajar diam. Ada yang senyum. Tidak lama kemudian, seorang pelajar bangun. Profesor berkata: "Oooh....Jadi awak mengakulah diri awak ini bodoh?" Pelajar: Bukan....sebenarnya saya tidak sanggup lihat profesor seorang saja yang berdiri!

PANCING
"Suatu petang.. ketika hari selepas hujan.. seorang atok duduk di tepi paya dengan memegang pancing sambil merokok.. Orang-orang yang melihatnya kehairanan.. ada yang kasihan dan ada juga yang ketawa.. Tiba-tiba badul menghampirinya dan bertanya... 

Badul : "Pakcik ni memancing untuk apa?"
Atok : "Untuk makan"
Badul : "Oh.. kalau macam tu.. ayuh ikut saya makan.. saya belanja.."
Mulanya atok itu malu2 kemudian setelah di paksa akhirnya dia ikut aje... Sambil makan si Badul bertanya..
Badul : "Pakcik mancing di paya tu ada ikan ke?"
Atok : "Oh ada"
Badul : "Biar betul pakcik nie.. dah berapa ekor dapat?"
Atok : "Kamu yang kelima""

LARI JAUH
"Ibu : "Fendi.. kenapa wajahmu pucat dan nafasmu termengah-mengah?"
Fendi : "Saya berlari jauh untuk menghentikan sebuah perkelahian."
Ibu : "Wah, bagus sekali perbuatanmu. Siapa yang berkelahi?"
Fendi : "Fuad dan saya"
Ibu : "Cheh.. dasar penakut"

MANA SATU
"Seorang pelancong Australia nampak kebingungan ketika mencari sebuah restoran makanan barat di Jalan Pasir. Tak lama kemudian seorang budak kecil melintas didepannya.. dan tanpa fikir panjang dia cuba bertanya pada budak kecil itu dengan bahasa melayu yang kucar kacir. "Maaf dik.. tumpang tanya.. Apa betul ini jalan Pasir?" Budak kecil itu mengangguk sambil menjawab... "ha'ah" Pelancong itu tidak faham perkataan 'ha'ah'. Namun kerana budak kecil itu mengangguk. Dia yakin bahawa jawabannya adalah betul. Masih dalam kebingungan.. melintaslah pula seorang remaja di depannya. Lalu sekali lagi dia bertanya.. "Maaf dik.. tumpang tanya... Apa betul nama jalan ini adalah jalan Pasir?" Budak remaja itu mengangguk sambil menjawab, "Benar" Nampaknya pelancong itu tidak juga memahami perkataan 'benar'. Namun kerana budak remaja itu mengangguk.. dia yakin yang jawabannya adalah betul. Masih dalam kebingungan, melintaslah pula orang dewasa.. lalu pelancong itu segera bertanya "Maaf encik.. saya tumpang tanya... Apa betul
nama jalan ini Jalan Pasir?" Orang dewasa itu mengangguk sambil menjawab, "Betul." Akhirnya pelancong itu merasa puas.. tapi masih kehairanan.. lalu Untuk menghapus rasa keraguannya.. dia bertanya lagi.. "Saya keliru.. Tadi saya bertanya kepada budak kecil, tapi jawabannya 'ha'ah'.. lalu saya bertanya kepada seorang remaja muda dan jawabannya 'benar'. akhirnya saya bertanya kepada encik dan encik menjawab 'betul', tapi semuanya mengangguk. Sebenarnya mana yang betul?" "Oh, itu maksudnya sama aja.. Kalau yang menjawab 'ha'ah' bererti latar belakang pendidikannya sekolah rendah aje... Kalau yang menjawab 'benar', orang itu latar belakang pendidikannya pasti sekolah menengah.. dan kalau yang menjawab 'betul' itu pastinya orang itu ada sarjana," jawab orang dewasa itu... "Jadi.. Anda tadi menjawab 'betul', bererti snda seorang sarjana ya?" tanya Pelancong lagi.. Orang dewasa ini terus mengangguk sambil menjawab, "ha'ah"

PAYUNG ABANG
"Andi adalah seorang yang sangat pelupa. Setiap hari dia pergi ke pejabat dengan membawa payung. Namun, dia pasti lupa membawa turun payungnya dari bas.. Suatu hari isterinya mengingatkan dia untuk kesekian kalinya. "Abang.. harga payung cukup mahal dan kita telah membelinya setiap hari, ingatlah payung abang masa turun dari bas!" Maka ketika andi hendak turun dari bas dia segera mengambil dan membawanya pulang ke rumah. Dengan gembira ia menunjukkan payung tersebut pada isterinya. "Hari ni adalah yang istimewa bagi abang.. abang tidak lupa lagi membawa pulang payung ini!" Tapi isterinya berkata, "Abang.. hari ini kan abang tidak membawa payung ke pejabat!"

PERTANDINGAN SENJATA TAJAM PERINGKAT DUNIA.
Dalam satu pertandingan senjata tajam dunia, tiga orang peserta berjaya ke peringkat akhir. Jaguh pedang dari Sepanyol, samurai Jepun dan pendekar silat dari Malaysia. Di peringkat akhir, semua peserta di kehendaki menunjukkan kemampuan membunuh seekor lalat dengan menggunakan sebilah pedang. Kotak lalat dibuka, seekor lalat terbang dengan lincahnya, sang jaguh
pedang dari Sepanyol menghunuskan senjata dan mengibasnya dengan pantas. Tubuh lalat ituterpotong dua. Penonton bersorak mengkaguminya. Giliran samurai Jepun menghunuskan senjatanya. Kepantasan samurai Jepun memang tiada tandingan, dengan secepat kilat tubuh lalat kedua terbahagi tiga. Penonton berdiri bertepuk tangan memuji sang samurai. Kini giliran pendekar silat dari Malaysia. Segera ia menghunus pedangnya, mengibas ke kiri dan kekanan. Lalat ketiga masih terbang di udara, tetapi 'penerbangan'nya agak berbeza. Juri dan penonton yang semenjak tadi menahan nafas terpaku dan kehairannan melihatkan lalat tersebut masih utuh dan terbang. Melihat reaksi demikian, sang pendekar segera berkata, "Tuan-tuan jangan salah sangka, lalat tu baru saja saya sunatkan".

LOGHAT MANA LEBIH MUNASABAH?
Timbul persoalan, loghat daerah manakah yang lebih munasabah di antara loghat utara dengan loghat pantai timur?
Jawapannya: Loghat pantai timur (Kelate) adalah munasabah
Bahasa Melayu standard. "Dia pergi ke rumah jiran untuk mencari emaknya tetapi
setelah sampai di situ didapati emaknya tiada."
Loghat Utara (kedah): "Dia pi ghumah jiran nak caghi mak dia, pi pi mak dia tak dak".
Loghat Pantai Timur (kelate): "Dio gi ghumoh jire nok caghi mek dio, gi gi mek dio tak dok."
KESIMPULAN: Tidak mungkin pipi emaknya tiada; tetapi kalau gigi maknya tidak ada memang munasabahlah!

2 komen:

IeFaZaM Sabtu, Disember 12, 2009  

emmmmmmm....
gelak jgk la~~
hahahahahahahaha...~~
cukup da kot..
.....
sekian~~

khalilkhir Ahad, Disember 13, 2009  

gelak tak ikhlas..
cis~
haha

Catat Ulasan

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP